He said "The Truth is still Truth"

Sunday, December 28, 2014

Pengalaman Memelihara ikan mas koki

Diposkan oleh Devie Safitri di 9:40 PM
Hai sobat-sobat semua! gue pengin ngeshare pengalaman pelihara ikan mas koki. Liburan sekolah bikin jenuh juga, karna ga ngapa*in alias lebih sering di rumah ngelakuin rutinitas yang biasa.
Suatu hari gue sama mama pergi ke rumah Nenek, katanya mama kangen ma  nenek wuhihi pas pulang gue minta ikan koki sama kakek kebetulan kakek melihara ikan koki, guppy dll.  Pas sampe rumah rasanya happy banget punya sepasang koki warna emas (kyaknya jenis oranda dan yang biasa), walaupun masih kecil sizenya gue tetap seneng ngeliatnya, apalagi badannya gembul dan semok ahaha lucu banget.
Hari pertama, gue langsung masukin ikan kokinya ke dalam toples kaca kecil, tapi temen gue nyaranin jangan ditaruh toples karna gada sirkulasi udaranya nanti. Akhirnya gue taruh di bak yg airnya udah diendapin. Mereka kelihatan lincah dan menawan.. karna belum beli pakan ikan, jadinya ga dikasih makan dulu. Esoknya mereka masih sehat-sehat ja, karna sifat dasar gue yang iseng n jail akhirnya gue ambil tuh ikan saking gemesnya pake tangan, perut buncitnya gue elus* ahaha lalu gue bawa mereka pake gayung berisi air, gue gabungin sama ikan guppy milik gue dan mereka tetap keliatan damai. Gue sengaja pindahin ke gayung cuma karna pengin ngeliat ikannya.. soalnya tempat naruh baknya gelap gitu karena lampu ruangannya mati, jadi gayung berisi ikannya gue bawa ke tempat yang terang. Setelah puas ikannya gue taruh lagi ke bak itu. Lalu gue mutusin buat beli pakan ikan, akhirnya gue beli makanan ikan yg merknya “TAKARI” ternyata Cuma 3500 rupiah muraah bgt buat ukuran
kemasan yang sedang, ukuran kemasannya warna biru btw. Sampai di rumah gue kasih makan, sempet googling katanya ikan koki ga boleh dikasih makan terlalu banyak nanti kokinya bisa berenang terbalik/miring karna swimbladdernya rusak jadinya gue ga kasih terlalu banyak hehe. Mereka makan dengan lahap (ini indikasi ikan kita sehat). Gue menghayal punya aquarium supaya bisa menikmati keindahan si koki, di bak ikannya susah buat dinikmatin -_- masa harus ke kamar mandi dulu bari  jongkok -_-. Gue pun ngomong ke papa biar dibeliin aquarium hehehe. Sambil menunggu papa beliin aquarium kalo ada rejeki.. gue pun inisiatif mencari toples kerupuk yang ukurannya besar (kaya toples kerupuk kalo ke acara nikahan :D). Pas sorenya…. Ketika si toples kerupuk sudah diisi air.. gue kan mau ngasih makan koki sekalian mindahin.. ternyata si koki jantan yg kecil sudah berenang dipermukaan dengan gaya miring* T_T.. gue gatau apa penyebabnya, apa disantet atau apa gue ga ngerti, org pagi*nya masih sehat walafiat D gue pun sedih gue berpikir harus gimana. Langsung deh buka hp dan Tanya ke mbah google.. katanya disuruh campurin air dengan bubuk apaaa gitu.. pake nama kimia kayaknya asing banget namanya buat gue. Karena merasa ga kebantu gue pun cari inisiatif lagi.. alhasil gue mutusin pake kunyiit!!! Kenapa kunyit? Karna gue pikir kunyit itu antibiotic alami,tanpa pikir panjang  langsung saja gue parut kunyit digayung n airnya jadi kekuningkan lalu ikannya gue cemplungin deh.sambil menunggu si doi, gue berpikir penyebab kenapa si doi bisa berenang miring:
1.       Makan kebanyakan jadi swimbladdernya rusak. (tapi kyaknya ini engga, org makannya ga banyak)
2.       Jarak dasar bak ke permukaan terlalu jauh, jadi swimbleddernya rusak karna koki kecapekan bolak-balik (ragu-ragu)
3.       Diserang si guppy, karna ditemukan bercak  kemerah-merahan di sekitar insang (ragu-ragu)

Beberapa menit kemudian.. ikannya kayak normal gitu berenangnya alias ga oleng. Gue rasa percobaan penyembuhan gue berhasil.. sayangnya dua jam kemudian si koki tewas juga :’). Sekarang yang gue milikin cuma si koki betina. Besoknya seperti biasa si koki gue kasih makan, aneh si betina ga lahap seperti hari kemarin K. Gue pindahin kokinya ke toples kerupuk yang kemarin udah disiapin. Gue amati perilakunya, si doi berenangnya ke permukaan terus. Jangan* doi kurang oksigen. Alhasil kejadian kemarin pun terulang, bedanya si koki kali ini ga gue masukin air kunyit. Si doi mati.. ikan koki gue dua-duanya matiii!!

Sebelum mayat si koki gue buang, gue cari tau dulu kemungkinan si doi mati:
1.       Kurang oksigen, karena matinya mulut kebuka mangap (kemungkinan besar)
2.       Diserang si guppy (ga mungkin, karna gue perhatiin seharian si guppy ga usil tuh)
3.       Di ganggu parasit sejenis kutu (karna ditemukan satu ekor parasit gatau itu hewan apa belum pernah liat tapi bentuknya agak bundar, transparan dan berpola hitam kecil. Kemungkinan besar karena si kutu kamvreettt ini soalnya di mayat si doi telah ditemukan ada bercak kemerah-merahan dekat insang padahal sebelumnya gada dan kasusnya sama kayak koki yg kemarin mati duluan).
Nah itu aja pengalaman pahit gue pelihara koki, sebelumnya sih udah pernah pelihara koki waktu SMP.
Tapi buat para hobbies jangan menyerah, jadikan pengalaman gue ini pelajaran:
1.       Koki lo jangan diubek-ubek, kasian ntar dia pucink n stress heh
e
2.       Sebelum masukin koki ke habitat baru kyak aquarium, di karantina dulu.. pastiin kalo doi sehat* aja.
3.       Jangan taruh koki di wadah kecil or toples kecil, soalnya koki bakal kurang oksigen kalo bisa taruh di aquarium dan pasangin aerator.
4.       Periksa air nya. Pastikan airnya bersih dan jangan sampe ada si kutu kamvret yang bahkan gue gatau datang dari mana.
5.       Jangan ikutin gue pake cara air kunyit, takut salah kaprah hehehe


UPDATE!!
Kata temen gue kalo ada kayak bekas bercak merah itu disebut bloodspot, disebabkan karena airnya jeleek wahaha alias airnya mengandung zat besi (biasanya air tanah) makanya airnya harus diendapin dulu dan dipasangin aerasi lebih bagus lagi kalo disaring dengan filter. 

4 komentar:

samuel siburian on April 11, 2015 at 1:06 AM said...

kurang oksigen tuh harus dipasang aerator

Jamey Hoppus on June 26, 2015 at 8:38 AM said...

kenapa ソソªª klo jenis mutiara d gabunh sma jenis lain ყαηɡ mutiara selalu mati!


http://cjaquatic.blogspot.com

Devie Safitri on July 3, 2015 at 9:57 AM said...

Oke bos.. skrg punya saya udh dipasang aerator dan hidup tentram smpai skrg hehe

Devie Safitri on July 3, 2015 at 10:00 AM said...

Kemungkinan besar karna si mutik itu ngegemesiin makanya dia digangguin ikan yg lain.. bentuk sisik mutiara menyerupai makanan makanya dia sering dicium* sm ikan yg lain disangkanya makanan hehe. punya saya mutik digabung ikan koki lain alhamdulilah sehat.. awalnya doang diusilin.. jgn lupa ikan*nya dikasih makan yg cukup gan

Post a Comment

Komentar yang anda tulis adalah hadiah untukku, berkomentarlah yang baik ^_^

 

I Will Fly Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos